RSS

Bahayanya Pemikiran Islam Liberal – 8

07 Okt

Di Sebalik Munculnya “Mazhab” Islam Liberal

Jika dihalusi dalam perspektif sejarah, gagasan liberalisasi dalam wacana pemikiran Islam sebenarnya bukan masalah baru. Penelusuran terhadap asal-usul kemunculannya akan menemukan kita pada penemuan akar masalahnya, yakni ketika kelemahan dan kemunduran taraf berfikir bermaharajalela di tengah umat Islam sendiri.


Secara sejarah, pada abad ke-15 M, Kekhilafahan Uthmani berhasil menguasai sebahagian besar Dunia Islam, dan hingga akhir abad ke-16M telah berhasil secara utuh mempersatukan negara-negara Arab ke dalam kekuasaannya. Akan tetapi, waktu itu, Khilafah Uthmani lebih memperhatikan kekuatan fizik dan ketenteraan, serta giat di dalam berbagai aktiviti penaklukan.
Khalifah, misalnya, mengabaikan pengembangan bahasa Arab, padahal ia sangat penting untuk memahami Islam dan menjadi salah satu syarat untuk berijtihad. Ia juga tidak memperhatikan masalah Islam sebagai pemikiran dan tatanan hukum. Akibatnya, taraf berfikir dan tatanan hukumnya (tasyri’) praktis merosot teruk.

Pada saat yang sama Eropah justeru menemukan berbagai kemajuan antara abad ke-16M dan akhir abad ke-18M. Hal ini telah menyebabkan sebahagian Dunia Islam (utamanya Timur Tengah— yang terpencil secara politik, ekonomi, dan peradaban dari Kekhilafahan Turki—terpesona dengan Eropah. Kaum Muslim merasakan adanya keperluanan untuk melakukan transformasi ilmu pengetahuan dari Barat pada awal abad ke-19M ketika Turki Uthmani menyedari kemundurannya.

Berikutnya, terjadilah pergeseran di antara umat Islam dengan peradaban Barat, meskipun pada awalnya masih dalam aspek material (teknologi) untuk membangun angkatan bersenjata moden, armada-armada tentera, serta reformasi angkatan bersenjata. Akan tetapi, bersamaan dengan modenisasi ketenteraan tersebut, menjurus pula pandangan-pandangan politik, unsur-unsur kemanusiaan, dan produk pemikiran Barat. Reformasi di bidang ketenteraan kemudian diikuti dengan reformasi sistem pendidikan dan kurikulumnya. Didatangkanlah tenaga-tenaga pengajar dari asing.

Pasca Sultan Mahmud II, muncul al-Mansyur tahun 1839 yang merancang reformasi baru, yakni prinsip liberalisasi individu dan pemikiran, serta persamaan Muslim dengan non-Muslim. Perancis, tempat meletusnya revolusi di Eropah, turut pula menyumbangkan peranannya. Pada tahun 1816, pemikiran-pemikiran Voltaire, Rostow dan Montesquieu boleh dijumpai di sekolah-sekolah di Mesir. Terjadilah serangan produk tsaqâfah Barat ke dalam negara kaum Muslimin dengan membawa civilisasi yang bertentangan dengan Islam. Muncul kenyataan-kenyataan tentang tanahair, patriotisme, dan cinta tanahair untuk pertama kalinya. Goncangan “nasionalisme” ini merembet hebat ke Dunia Islam di wilayah Timur Tengah. Puncaknya adalah diruntuhkannya institusi Khilafah Uthmani pada Mac 1924.

Semasa Pasca Khilafah runtuh, semua negeri Islam telah membuat perjanjian nasional untuk menjadi sebuah negara autonomi (nation state). Imperialis Barat berhasil meletakkan penguasa-penguasa tempatan sebagai cengkaman tangan mereka untuk menjayakan penjajahan gaya baru (neo-imperialism) dan menjamin kepentingan mereka.

Pada masa itu, perjalanan Islam dipandang sebagai pihak tertuduh. Kenneth Cragg, seorang orientalis Kristian, melihat dengan kacamata gelap ketika mengemukakan pandangannya, “Islam harus mengawali perubahan dalam semangatnya atau mengecam relevansi dirinya dengan tuntutan kehidupan.”

Lebih sinis lagi, Cantwell Smith, orientalis terkenal Kanada, menyatakan:

“Terdapat tiga jenis Islam, iaitu: agama al-Quran, agama para ulama, dan agama kaum awam. Yang terakhir ini bersifat tidak rational (superstition), anti kemajuan, dan penuh khurafat. Yang kedua tenggelam sekujur tubuhnya dalam sistem hukum yang telah usang, sehingga fikiran bodoh yang mustahil, telah membuatnya suatu keharusan untuk mendapatkan fatwa sebelum seseorang memperbaiki giginya yang berlubang pada seorang doktor gigi. Turki telah bebas dari yang kedua. Sudah tiba saatnya untuk membuang itu. Dengan demikian, kita telah menunjukkan jalan bagi Dunia Islam. Islam memerlukan reformasi.

Dalam masalah ini, Turki berada pada garis terdepan di Dunia Islam.”

Hal ini telah mendorong munculnya sikap defensif terhadap Islam, dengan pernyataan, “Islam tidak menolak kemajuan, tidak menafikan progresiviti.”

Fasa berikutnya, Islam telah disejajarkan dengan standard-standard lain, atau dinilai dengan nilai-nilai yang tidak berhubungkait (proportional). Dengan begitu, dikatakan misalnya, Islam layak kerana ia dibangunkan berdasarkan prinsip demokrasi. Islam layak survive kerana dia bersifat dinamis dan fleksibel. Islam adalah baik, kerana mengajarkan pemikiran ini dan itu.
Demikianlah, para intelektual berusaha menggali Islam dengan nilai-nilai yang dipinjam dari aliran-aliran liberal asing.

Walhasil, sebelum kemunculan pemikir-pemikir moderate dan liberal masa kini di Dunia Islam, sebenarnya telah muncul “lokomotif” liberalisasi pemikiran yang berusaha mengkompromikan pemikiran-pemikiran Islam dengan Barat. Para tokohnya antara lain adalah Rufa’ah at-Thathawi (Mesir) dan Khairuddin at-Tunisi (Tunis).

Diterapkannya undang-undang cedukan dari Barat, buruknya realiti tatanan sosial masyarakat di sebahagian negara Islam, dan buruknya hubungan antara pemeluk agama – yang lebih disebabkan kacaunya tatanan sosial dan ekonomi akibat implementasi sistem Kapitalisme – menambah kompleks masalah image Islam di arena kehidupan.

“Dapatkah Islam, sebagai agama dan peradaban, menerima tuntutan-tuntutan moden?” Memasuki akhir abad ke-19M, pertanyaan seperti itu dan yang serupa, muncul berkaitan dengan majunya teknologi dan ilmu pengetahuan. Ernest Renan, pemikir Perancis terkenal dan salah seorang orientalis mengatakan, “Tidak”. Bukan kerana pemeluk-pemeluk Islamnya, tetapi justeru kerana Islam itu sendiri. Baginya, ada sesuatu yang salah dalam karakter (inherent) Islam.

Hari ini, Islam digambarkan oleh media-media popular Barat sebagai ancaman Barat dalam aspek ekonomi, civilisasi, demografi, dan politik. Penulis Perancis, Raymond Aron mengingatkan bahaya perang revolusioner dengan kekuatan Islam. Huntington dalam tesisnya, “The Clash of Civilisations”, juga menempatkan Islam sebagai calon persaingan (rival) peradaban Barat di masa depan.

Kegusaran kebangkitan (revivalism) Islam sepertinya membuat Barat merasa tidak cukup hanya dengan menundukkan Dunia Islam secara politik, ketenteraan, dan ekonomi. Persoalan terbesar mereka kini adalah bilamana umat Islam menemukan kembali ideologinya, maka kewujudan peradaban Barat—yang hanya menghasilkan kemajuan material namun telah merosakkan tatanan kehidupan ekonomi, sosial, dan politik—akan tergugat.

Melekatkan istilah “liberal” terhadap Islam adalah perang tendency secara teologi maupun ideologi. Barat kini sedang memasang umpan untuk menghantam Islam dengan melekatkan dua konsep yang berbeza secara diametral dalam satu istilah.

Tujuannya adalah untuk memalingkan umat dari keterikatannya pada akidah dan hukum-hukum Islam untuk kemudian menerima paradigma nilai-nilai Barat. Padahal, Islam adalah “agama samawi” yang diturunkan Allah s.w.t . kepada Muhammad S.A.W untuk mengatur interaksi antara manusia dengan Tuhannya, dengan dirinya sendiri, dan dengan manusia lainnya.”

Sebaliknya, liberalisme sendiri merupakan suatu falsafah yang muncul di Eropah kerana pergolakan kelas menengah ketika menentang hak-hak khusus pihak kerajaan, aristokrat, dan kaum gereja. Liberalisme muncul pada masa renaissance yang menjadi pemicu terjadinya Revolusi Perancis dan Amerika.

Yang menjadi fokus dalam fahaman liberalisme adalah kebebasan individual. Kekuasaan negara harus dipisahkan dari campurtangan agama (gereja). Liberalisme mencetuskan gagasan-gagasan liberalisasi politik (John Locke), ekonomi (Adam Smith, David Ricardo), dan pemikiran (Jeremy Bentham, John Stuart Mill, dan Thomas Paine).

Pada kutub yang sama, kebebasan beragama (liberal religious) mendudukkan para pemeluknya dan individu-individunya sebagai pemegang kuasa mutlak dalam menilai teks-teks sumber agama. Liberalisme memungkinkan mereka menerima unsur-unsur asing (informasi) dari luar mereka; mereka memiliki kebebasan untuk meyakini atau menolaknya.

– Bersambung: Bhg 3

 
Tinggalkan komen

Posted by di 7 Oktober 2008 in ISLAM LIBERIL

 

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: