RSS

Pendatang Haram Ke Sabah Memang Milik IC Malaysia

16 Mar

http://msomelayu.blogspot.com

Berbagai-bagai faktor ataupun sebab musabab diperkatakan berhubung dengan tragedi pencerobohan di Lahad Datu Sabah. Macam-macam teori dan pendapat dikemukakan untuk mencari apakah alasan orang “kesultan Sulu” menceroboh Lahad Datu.

Kad pengenalan ‘pemberian’ bersama kad Umno.

Dalam berbagai-bagai teori dan rumusan itu tidak satu pun disahkan oleh kerajaan. Mungkin kerajaan ada helah dan motif tersendiri tidak mahu menjelaskan apakah sebab sebenar di sebalik tragedi itu dan apakah faktor pendorongnya.

Sikap kerajaan mendiamkan diti menjelaskan punca sebenar berlaku ‘kacau ganggu’ itu menyebabkan orang ramai keliru dan membuat andaian sendiri yang tidak begitu menyeronokkan banyak pihak.

Bagaimana pun semacam banyak pihak bersetuju tragedi itu disebabkan kelalaian oleh kerajaan sendiri ataupun ‘kependekan akal’ bekas perdana menteri Mahathir Mohamad yang terlupa untuk melihat apa yang diprojekkan itu menjadi punca atau penyebab sokongan. Projek dimaksudkan itu ialah pemberian kad pengenalan (IC) kepada pendatang haram dari Filipina.

Mungkin semasa melaksanakan projek berkenaan untuk satu tujuan, Mahathir atau pemikir projek berkenaan tidak terfikir akan implikasi dan risiko di sebalik projek berkenaan di kemudian hari. Inilah kesilapan dan kebodohan besar Mahathir Mohamad dan kuncu-kucunya.

Gara-gara projek IC ini membolehkan penceroboh berselindung di sebalik ‘legalasi’ berkenaan atau menjadikan waris warah mereka sebagai benteng untuk melindungikan diri.

Ini terbukti apabila ada di kalangan penceroboh itu terdiri dari rakyat Filipino yang sudah memilihi kad pengenalan legal negara ini. Terdapat di kalangan penceroboh yang mati katanya memiliki kad pengenalan Malaysia. Sejauh mana kebenaran belum ada kepastian tetapi kerajaan tentu ada maklumat ini. Pihak berkuasa tidak perlu menyembumyikan perkara ini dan patut dijelaskan secara terbuka tanpa memikirkan implikasi politik. Kebodohan diri yang memudaratkan umum elok diakui dan didedahkan.

Kita anggaplah tidak ada penceroboh yang mati itu memegang kad pengenalan Malaysia. Kita anggap mereka semua adalah rakyat Filipino bangsa Tausug?

Tetapi persoalan apakah memang ada rakyat Filipino ada memiliki kad pengenalan Malaysia? Semasa di Sabah, Lahad Datu, Tawau atau Sandakan saya mencari-cari mengenai hal ini. Saya mahu melihat sendiri dokumen yanhg diperkatakan. Hasil dari pencarian saya, saya menemui orang Filipino yang mempunyai kad pengenalan dibawah projek pemberian warganegara itu. Saya namakan dia sebagai Basir Basilang, bukan nama asal.

Menurut Basir kad pengenalan itu dia memperolehinya 17 tahun lepas. Dia mengakui dia datang ke Sabah secara haram. Kad pengenalan itu diperolehi semasa projek pemberian IC itu dilaksanakan. Akui Basir dia ahli parti Umno, “ini kadnya..” katanya sambil menunjukkan kad keahlian Umno.

Menurutnya semua mendarat bersamanya mendapat kad pengenalan secara automatik akan menjadi atau dijadikan ahli Umno diberikan sekeping kad keahlian.

Menceritakan bagaimana proses mendapat kad pengenalan itu, menurut Basir ianya mudah saja. Mulanya nama saya diambil oleh seseorang, gambar lima keping dan mengisi satu jenis borang khas. Tidak sampai dua tahun kad pengenalan itu diserahkan kepada saya bersama kad keahlian Pertubuhan Melayu Kebangsaan Bersatu (Umno).

Ditanya sejauh manakah kad pengenalan itu valid, ia sama dengan status kad pengenalan warganegara asal Sabah, boleh beli hartanah dan juga mengundi dalam pilihan raya. “Berbini juga boleh,” katanya bergurau.

Basir mengakui dia pernah mengundi dua kali dalam pilihan raya.

Berdasarkan sumber berkenaan maka jelas apa diperkatakan bahawa rakyat Filipina diberikan kad pengenalan dan boleh membuang undi ternyata benar. Jangka hayat kad pengenalan itu bukan saja untuk sekali pakai, tetapi berlaku selama-lamanya.

“Apakah kad ini tidak laku lagi selepas 10 tahun?” tanya saya. “Oh tidak, iya berguna selama-lamanya, dalam pilihan raya akan datang nama saya masih didaftar sebagai pengundi,” ujar Basir sambil mengatakan ‘kali ini’ dia akan mengundi Pakatan Rakyat.

Saya tidak mahu membuat andaian apakah telahan mengatakan di kalangan penceroboh itu ada yang memiliki kad pengenalan Malaysia atau tidak. Seperti mana dijelaskan oleh pihak keselamatan dan berkuasa, mereka tidak berjumpa apa-apa dokumen di tubuh penceroboh yang dibunuh dalam Operasi Daulat? Jadi pihaknya tidak dapat mengenal inditatas penceroboh itu apakah mereka orang Filipino yang diberikan kad pengenalan atau tidak. [wm.kl.10:58 am 13/03/13]

 
Tinggalkan komen

Posted by di 16 Mac 2013 in ISU SEMASA

 

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: